14 Mei 2009

Kebakaran Di Kampung Muslim





Satu kebakaran besar berlaku di Kampung Muslim lewat pagi tadi. Kejadian menyaksikan hampir keseluruhan rumah di kawasan berkenaan musnah dalam kebakaran, termasuk kantin dan surau.

Usaha untuk memadamkan dan mengawal kebakaran oleh Jabatan Bomba, Bomba Sukarela, dan Rela agak sukar akibat cuaca kering dan berangin. Tekanan air juga dikatakan amat rendah sehingga memaksa Jabatan Bekalan Air Labuan menghantar bantuan bekalan air, sebagai usaha untuk mengawal kebakaran.

Kejadian yang berlaku berdekatan dengan Bengkel Jabatan Kerja Raya itu mengundang orang ramai menyaksikan kejadian tersebut dengan lebih dekat. Kunjungan LabuanKini di kawasan berdekatan menyaksikan suasana agak terkawal, tanpa sebarang gangguan, panik, walaupun keadaan lalulintas agak sesak pada sebelah tengahari.

Punca kebakaran masih belum dapat dikenalpasti.

27 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

terimakasih atas keperihatinan ahli parlimen labuan kerana sudi balik ke labuan utk menghulur sumbangan.terimakasih juga kpd badan2 kerajaan yg bg memberi bantuan baik dari segi tenaga mahupun harta benda.

snoop berkata...

ada kemalangan nyawa ka?

Tanpa Nama berkata...

alhamdulillah nada kemalangan nyawa.

baru jua ariatu yb membuat program disana, ani kebakaran tia... sial kali lawatan atu?

snoop berkata...

astagfirullah,mengucap banyak2 ko geng..ada ka program lawatan dickp bawa sial..rakyat punya la gembira ada yb yg mahu melawat sana..yb sblm ni kalau bkn pilihanraya alum jua tau mau kesana..benda camni pun boleh dibuat fitnah rupanya..dahsyat2,anak siapa la ni..

Tanpa Nama berkata...

biasa la kalo org suda fanatik,kebaikan pun boleh disalah tafsirkan jd keburukan..

White Eagle berkata...

Assalamualaikum. Izinkan saya utk berceloteh buat kali pertama di dalam blog labuankini. Saya adalah anak tempatan Labuan. Saya dilahirkan di Labuan pada tahun 60an dan dalam usia saya masa ini yang sudah pun menjangkau 40an sudah tentu rasanya cukup untuk saya melihat,mendengar,mengikuti apa2 jua perkembangan baik dari segi pembangunan ekonomi, sosial, pendidikan dan juga pentadbiran kerajaan dalam usaha membangunkan pulau Labuan yang kita sayangi ini.

Saya ingin menarik perhatian kepada warga Labuan anak jati Labuan. Apakah kita sedar atau tidak mengenai hak kita sebagai anak tempatan yang mewarisi nenek moyang kita yang terdahulu. Terlalu banyak sebenarnya hak-hak kita telah di rampas ataupun mungkin kita terlalu prihatin kepada orang luar sehinggakan keistimewaan-keistimewaan yang sepatutnya kita kecapi di pulau ini, kita hanya dapat membiarkan begitu sahaja sehingga kita membutakan mata, menulikan telinga kita dan mengunci mulut kita hanya semata-mata kita ini adalah bangsa yang prihatin. Sebagai contoh yang perlu kita ketahui dan kita amati bersama yang mana baru-baru ini berlakunya kebakaran di Kg. Muslim yang melibatkan banyak rumah terbakar dan mengsa kehilangan tempat tinggal yang mana kita tahu penghuni-penghuni terlibat adalah asal-usulnya bangsa asing iaitu warga Filipina. Kita tahu sebahagian dari mereka adalah di bawah perindungan PBB yang merupakan mangsa pelarian perang di Filipina suatu ketika dulu yang hanya mempunyai 4 blok sahaja di Kg. Muslim iaitu blok A,B,C dan D sahaja. Tetapi Kerajaan Malaysia begitu prihatin dalam membantu misi-misi kemanusiaan sehinggakan kita terlalu memberikan simpati yang yang sudah pada saya amat berlebihan dan ini tidak sepatutnya berlaku, kenapa saya katakan demikian akan saya huraikan satu persatu dalam celoteh saya ini:

1. Mengapakah kita masih memberikan bantuan berjuta-juta ringgit kepada mereka ini dengan memberikan tempat tinggal yang percuma tanpa satu sen pun mereka tidak membayar cukai kepada kerajaan kita, dan perlu kita ingat bahawa setiap sen yang dikeluarkan untuk membantu mereka ini adalah duit sebahagiannya duit kita orang labuan yang membayar cukai.

2. Apakah kita harus berdiam diri dan sampai bilakah mereka-mereka ini (mangsa pelarian perang Filipina) yang dilindungi oleh PBB ini melindungi hak-hak mereka, setahu kita ia mesti ada noktahnya. Filiina sudah tidak ada peperangan, apakah mereka mereka ini akan mendapat keistimewaan di Pulau labuan ini sampai hari kiamat..pada saya ia bukanlah satu yang rasional.

3. Ada juga yang saya dengar mangsa-mangsa kebakaran ini orang tempatan kononya ada kad pengenalan. Tetapi sedarkah kita kesahihan kad pengenalan mereka sebelum ini? macamnana mereka dapat kad pengenalan??? mungkin ramai tahu cuma kita sahaja membutakan mata dan mengunci mulut kita untuk bercakap tetapi apa yang berlaku sebenarnya adalah bermula daripada apa yang disebut I/C PROJEK. dan ditambah pula dengan salah guna kuasa oleh pegawai-pegawai Jabatan pendaftaran suatu masa dulu sehinggakan I/c palsu (Jenis Palstik Warna Biru) dapat ditukar kepada kad pengenalan (Bungaraya)dan apabila mereka mendapat kad pengenalan (Bungaraya)senanglah untuk mereka menukar kepada kad pengenalan yang ada sekarang. Sebab itulah ada di antara pegawai2 Jabatan Pendaftaran yang terlibat dalam sindiket ini ditangkap dan ditahan di bawah ISA suatu ketika dulu.

4. Bukan itu sahaja untuk saya menguatkan fakta ini, ada kes yang telah berlaku dimana seorang yang asal usulnya dari Indonesia memiliki kad pengenalan hari ini mempunyai maklumat yang berbeza iaitu: Tahun lahir anak lebih dahulu daripada tahun lahir ibu kandungnya..FIKIRKAN Lah..Mungkin anda tidak percaya tetapi anda boleh membuat tinjauan salah seorang peniaga Bugis Di Medan Selera.

> Maafkan saya terpaksa berhenti setakat ini dan insyaallah akan saya sambung celoteh saya ini dilain masa, Sekian Wassalam.<

Tanpa Nama berkata...

aku sokong ko white eagle..idup lbn..dorang tu merempat tak sedar dek untung..pas di tlg..buat hal pla..mencuri la..eh menyamak saja di lbn..tidak bule ka dorang tu inda da di lbn???

Anak Kedayan berkata...

Akum...ku sukung banar nya white eagle atu..aku ani anak jati labuan jua..tebaca ku surat khbr kemarin..pasal bantuan ani..hangat banar rasa hati ku pulang maliat kerajaan berabis pulang kan nulung bangsa bisia ani..usin atu mun d balikan zink ka,tangki aing ka,di bari-bari arah org kampung..baik pulang...mun org diri tah d tempat durang atu,balum jua tau kali ah...silap2 indah mulih kali..kana tatak2 tia sana kali ah..mun d kadai atu mua durang saja terutama d belakang bank muamalat sampai ke belakang wisma oceanic atu..kerajaan luan hantap mbari mua arah durang ani..konon mangsa perang..mun perang sudah tamat mulih tah bah ke tampat asal atu..mun orang diri kan mbuat rumah punya banyak urusan ani tah atu tah..rumah durang mcm kulat kana ujan geng nada jua kana kacau..apa2.heran banar ku..mun urang melaya ani inda ya kilala tu kan mana PTI sama org labuan..inda ya tau mbezakan tu..mun kita anak jati ani.talihat pun ku tahu...apa tah lagi mun ya ba tutuan...hantap kilala ku..mana PTI mana bukan...harap2 kerajaan d labuan ani lakas2 tah sadar sebelum telambat...jgn sampai nasi menjadi bubur...bnyk banar hak2 anak tempatan sdh d rampas samada sedar atau inda..harap mana2 agensi/jabatan/individu yg terlibat tu....LU PIKIR LA SENDIRI....

izzann berkata...

fuyo...anak kedayan banar eh..gua caya lu..tabik spring..

Tanpa Nama berkata...

Aku sokong kalian semua.. bayangkan banyaknya duit kerajaan dibelanjakan untuk diaorang ani..tapi diaorang ani bukanya membayar cukai, yang dikejar income tax kitani.. Tolong tu tolong jua tapi bepada-pada tah bah, jangan kan lebih-lebih bah.. aku baca blog http://bicaragagak.blogspot.com ada jua pasal isu ani...

Tanpa Nama berkata...

ngan la itu white eagle.. jgn di selamatkan drg ne.. menyamak saja.. percaya la kamu... besuk besok ada ya di k.k ne.. hahaah... bakar lagi sekali.. tapi dgn org org nya skali.. labuan lgi aman tanpa drg ne.. percaya inda? hahah.. igt kamu dulu kes anak suhaili kana tangkap isap syabu?hahah tarus trun komando mencari pusher,...hahaha...

Tanpa Nama berkata...

cayalah.. gua tabik anak2 jati labuan. harap2 kalau dorang nda ada di labuan anak2 jati labuan mau buat kerja2 buruh dan kerja lain yang mereka buat skg, kalau tidak susah nnt, tak ada buruh kasar.al maklumlah orang tempatan ni kadang2 pilih kerja..

anak kedayan berkata...

akum Tanpa Nama..memang banar durang ani sanggup jadi buruh..mun yang bekeraja atu biar tia bekeraja pulang..abis keraja tu antar balik..mun yang ku liat d kadai atu..inda jua banyak keraja nya pakah..mun ko berani ko pakai tah rantai emas banyak2 ko round d belakang wisam oceanic tu menuju ke belakang emporium atu..orang keraja pandai jua kan mulih ke kampung sendiri ani.makin lampuh durang tinggal d labuan ani..inda dapat d bari mua durang ani..pandai kurang ajar tu karang..pecaya tah..

Tanpa Nama berkata...

sabar2 anak kedayan..nanti kita antat mulih ka pulau gaya@daat..amacam?

Anak Kedayan berkata...

akum tanpa nama..nda bulih jua tu kalau d sana..lakat tampat kita tu..hampir lagi..lagi bahaya..macam2 durang taruh sana karang segala bom,senjata api..lagi pun durang ani mun d buang d laut..lauk pulang dulu timbul ngambil nafas..durang macam nada..inda mbari-mbari nya..tahan nafasnya..bukan nya kan d lawan..ba contoh kan brunei atau sarawak saja kita ni..maju jua durang atu inda jua malihara PTI..ani longar banar kitani punya sempadan ani..sanang2 saja org luar masuk...

jutawan klindahau berkata...

salam perjuangan salam motivasi,...
banar lurus banar tu apa yang bisdia kurapakan ani. Krajaan kana pikir balik, jangantah talampau kan bmurah hati mambari bantuan. adang-adang tah. sudah ta diorang ani inda mbayar cukai. liat saja contoh karita sapunya, inda payah mambayar permit, sanang2 saja diorang mrebet. inda kana tangkap polis atau jpj.tapi mun orang katani ada saja kan kana tnagkap. baru merebat partime udah tah kana tangkap karita kana tarik ke balai. jangan sampai 1 hari nanti labuan ani YB nya orang pilipin. bajuta-juta usin abis dibalajakan untuk diorang ani. cuba usin atu dibuatkan rumah untuk PPRT, ada jua hasilnya. Kan doakan pulang sampai bila2. Bangsa diorang ani bukan pandai manganang budi. cuba tah tanya arah orang katani yang pernah kahwin sama bangsa diorang ani, abis diangkutnya dang sanaknya kerumah. sampai rumah sendiri pun jadi rumah diorang. mun inda percaya aku ada buktinya... jangan tah luan dimanjakan, ani ku liat sampai 10 pagi pun masih tia belimpangan di kompleks sukan atu memurancah. inda ia ingau kan bakaraja. pasal sanang lagi idupnya sbalum rumah diorang ani hangus. kali sabalum ani kan megasak pun payah, ani inda payah kan memikirkan soal mangasak, sebab ada Sukarelawan Bulan Sabit memasakan. Macam jadi keturunan raja-raja pulang diorang ani. mun karajaan kan tarus mambantu, bah buatkan tia diorang rumah bunglow ka , kondominuim ka? banyak jua lagi tanah kosong di labuan ani. alang-alang menolong wa. dapat jua kahwin sama anak daranya yang lawa-lawa atu. mun banar ada ampiti eh aku surang. batah udah ku bujang ani. pilipin pun pilipin tah..kali ani tia...

snoop berkata...

aku sokong mr eagle..kasi tangkap sama itu pegawai2 jabatan pendaftaran yg nda banar..skarang ni bangla pun ramai suda di area patau2,nda lama mrk pun ramai2 bukak perkampungan sndri..

Tanpa Nama berkata...

SaLaM......banar 2 lai kurapak biskita atu smua.....
kitani plg cam PELARIAN d tmpt sndri x ahhhhh.....
mun udah kemudahan awam tmpat C OTO2@ PILAK2 atu tingal cmna plg ngan kitani org Local kn balusir kn bananang lgi....mbri gali udah usulnya Kompleks Sukan 2......
mamang PAMIHIR pilak2 ani.......aing ludahnya bajuritan bah.....luan bnar....
apakn di piyara org cmmatu....
ani liat tah saja bnyk tah ne krg kununnya nada ic.....
bari tah saja ujung2 kitani plg kna HALAU......

Anak Kedayan berkata...

Akum semua..bayangkan saja karangani atu siapa org tempatan yg berani kluar masuk ke kg muslim atu...dpt d kira pakah..atu pun yg tepaksa sbb urusan keraja..atau penagih la yg tau ku..polis pun inda berani..yg tau ku mun polis 2,3 org nganya jgn tah dulu..mun kurang2.mun hari raya d ujana arahnya..bajuritan aing ludahnya tu ah..pa mihir..hantap..wai na boss na hambal ketahanan..basal na salual kau..mun mcm atu bunyi tutuannya geng dpt sdh d cek ic nya tu pakah ahhh...mun org diri inda ya nyatu bunyinya nih..harap2 yb taliat komen2 kitani ani..inda mulih modal ku mengundi ni..satu lagi d laut kerupang ada housing baru kana buat siring laut tu(taman arena)riuh org kampung perahu kana kacau..oleh org siapa?org pilak ani jua..d buat nya mcm harta bapanya ku dangar suka2 hatinya makai..beria pun merata-rata..mun diri kan mencahari bah..inda mbari gali di mana tu kan..ku rasa2 mun di biar batah ada jua ni karang org tempatan betatak sama org durang ani..liat tah..mun kerajaan inda mau betindak..bah..inda jua mbiarkan tu org kampung atu..inda ya buduh tu ah..pandai jua hangat..

snoop berkata...

tp aku yakin kerajaan ada rancangan mereka sndri utk slow2 keluarkn mrk ni..kalau kita lihat dulu yg bawa lori/trailer ni semua om2,skarang xda sudah.mrk nda suda kena bg lesen GDL..kalau semua permit kerja ditarik sekaligus,bnyk effect kali pembangunan ekonomi labuan ni.

belia2 labuan ni jgn pula terlalu memilih kerja.jgn semua mau duduk bwh ekon opis sj.dlm industri pembinaan kita tau org2 yg buat elektrical ni gaji besar2,kita monopoli bhg tu dulu.baru la kontraktor2 ni nda terpaksa ambil org2 luar.

Tanpa Nama berkata...

antah eh,siswazah corner atu pun cam mau nda mau ja anak tempatan kitani usahakn.smlm aku lalu sana pun 1 ja kdai yg buka,sabtu mlm suda tu..jgn nanti garai tu sudah dibagi sama org luar,baru tah kita kan bising2.

mangsa....@ berkata...

korang cuma berani berkata disini.
kalau korang berani datang ke kompleks buat bantahan. ada pegawai petugas khas bertugas disana. baru korang tahu sapa yang banyak memberi keuntungan pada labuan..@

Tanpa Nama berkata...

wainah.. marah na sudah si otto. mataina dirampasnya biniku ini nanti.. kana sintuk la aku inih..

Tanpa Nama berkata...

woina..itu petugas tidak tau la boss..buat apa mau tanya dia apa ko ingat org tempatan tidak bnyak kasi keuntungan ka...yg saya mau tau itu PATI berapa lama mau duduk sini..kalau kerja sudah habis..apa mau tunggu..kerja pun kena bayar gaji maa..boleh start bisnes tempat sendiri maa..bangsa bisia ani mudah kurang ajar ni..nda dpt di bari mua..

Tanpa Nama berkata...

Au...kan melawat pun ku inda beliurrr...ka komplex atu..ngabis kan baras nganya...

Tanpa Nama berkata...

Salam,,,

Tujuan blog di wujudkan bukan untuk memburukkan mana2 pihak..

Kepada WHITE EAGLE...
Ada betulnya ape yang awk ulaskan dalam blog awk tu tapi

1)Apakah awk benar2 tahu bahawa PATI yang ni benar2 memberikan kesusahan pada orang tempatan?

2)Mungkin org tempatan tidak dapat menerima hakikat kebanyakan PATI yang bertempat di Labuan kini tahu bagaiman untuk mencari rezeki dan bijak pandai dalam mata pendidikan?

3)Apakah awk pernah cuba sedarkan anak2 tempatan supaya lebih peka denga perkembangan sekeliling?

4)Kebanyakan org tempatan kini hanya tahu menuding jari pada PATI hanya kerana mereka ini bukan org tempatan tak bermakna kita boleh sesuka hati membuli mereka?

5)Bagaimana pula cerita nye dengan anak2 tempatan kite yang melanjutkan pelajaran di luar negara?

6)Ape yang anda lakukan kalo anak2 tempatan dihalau dari negeri luar dari mendapat pendidikan tinggi disana?

7)Ape Mr.WHITE EAGLE ade terfikir bahawasanya setiap jenayah yang berlaku kebanyakkan dalang nye adalah org tempatan sendiri?

8)Bagi pendapat saya, lebih baik org tempatan yang terlibat dalam jenayah DILUCUTKAN sahaja kewarganegaraan mereka?

9)Kalo benar MR.WHITE EAGLE dah membesar dengan perkembangan yang berlaku di W.P LABUAN maknanya dah tahu la ape yang sepatutnya dilakukan dari dulu lagi.

10)Sepatutnya dari dulu penduduk tempatan sudah bangkit untuk bersuara...
Ini tidak bila sudah ditimpa tangga sibuk nak mengutuk org lain...

11)Janagan salahkan kerajaan atau pun wakil2 rakyat kerana kita di negara malaysia adalah DEMOKRASI...jadi kerajaan bertindak mengikut suara rakyat...

12)Tapi kenapa bila Kerajaan memberi bantuan atau sebarang sumbangan selalu menjadikan nya sebagai isu untuk menugutuk pihak yang lain...?

Mr.White Eagle yang dah lanjut usia dan sudah matang dengan perkembangan W.P LABUAN sepatutnya lebih peka dengan ape yang perlu dilakukan bukan ape yang patut diutarakan sedangkan setiap perkara bukan hany berdasarkan UNGKAPAN tapi PERBUATAN!

Rakyat Malaysia Rakyat Prihatin....

Tanpa Nama berkata...

Salam,,,

Tujuan blog di wujudkan bukan untuk memburukkan mana2 pihak..

Kepada WHITE EAGLE...
Ada betulnya ape yang awk ulaskan dalam blog awk tu tapi

1)Apakah awk benar2 tahu bahawa PATI yang ni benar2 memberikan kesusahan pada orang tempatan?

2)Mungkin org tempatan tidak dapat menerima hakikat kebanyakan PATI yang bertempat di Labuan kini tahu bagaiman untuk mencari rezeki dan bijak pandai dalam mata pendidikan?

3)Apakah awk pernah cuba sedarkan anak2 tempatan supaya lebih peka denga perkembangan sekeliling?

4)Kebanyakan org tempatan kini hanya tahu menuding jari pada PATI hanya kerana mereka ini bukan org tempatan tak bermakna kita boleh sesuka hati membuli mereka?

5)Bagaimana pula cerita nye dengan anak2 tempatan kite yang melanjutkan pelajaran di luar negara?

6)Ape yang anda lakukan kalo anak2 tempatan dihalau dari negeri luar dari mendapat pendidikan tinggi disana?

7)Ape Mr.WHITE EAGLE ade terfikir bahawasanya setiap jenayah yang berlaku kebanyakkan dalang nye adalah org tempatan sendiri?

8)Bagi pendapat saya, lebih baik org tempatan yang terlibat dalam jenayah DILUCUTKAN sahaja kewarganegaraan mereka?

9)Kalo benar MR.WHITE EAGLE dah membesar dengan perkembangan yang berlaku di W.P LABUAN maknanya dah tahu la ape yang sepatutnya dilakukan dari dulu lagi.

10)Sepatutnya dari dulu penduduk tempatan sudah bangkit untuk bersuara...
Ini tidak bila sudah ditimpa tangga sibuk nak mengutuk org lain...

11)Janagan salahkan kerajaan atau pun wakil2 rakyat kerana kita di negara malaysia adalah DEMOKRASI...jadi kerajaan bertindak mengikut suara rakyat...

12)Tapi kenapa bila Kerajaan memberi bantuan atau sebarang sumbangan selalu menjadikan nya sebagai isu untuk menugutuk pihak yang lain...?

Mr.White Eagle yang dah lanjut usia dan sudah matang dengan perkembangan W.P LABUAN sepatutnya lebih peka dengan ape yang perlu dilakukan bukan ape yang patut diutarakan sedangkan setiap perkara bukan hany berdasarkan UNGKAPAN tapi PERBUATAN!

Rakyat Malaysia Rakyat Prihatin....